Wednesday, 9 November 2016

Klasifikasi Dan Morfologi Tanaman Pacar Cina

Klasifikasi Dan Morfologi Tanaman Pacar Cina (Aglaia odorata Lour)

Hasil penelitian Ronaldi (2014) mengatakan bahwa hasil ekstrak daun pacar cina mampu menekan pertumbuhan Colletotrichum capsici secara in vitro. Pacar cina menghasilkan senyawa metabolik berupa alkaloid, saponin, flavonoid, tannin, dan minyak atsiri (Sudarmo, 2005).

Klasifikasi Tanaman Pacar Cina

Klasifikasi Pacar Cina
KingdomPlantae
Divisi Spermatophyta
Sub divisiAngiospermae
Kelas Dicotyledoneae
Ordo Rutales
Family Meliaceae
Genus Aglaia
SpesiesAglaia odorata Lour

Morfologi Tanaman Pacar Cina

Tanaman pacar cina adalah tanaman perdu yang memiliki tinggi mencapai 2-5 m. Tanaman ini mempunyai bentuk daun menyirip gasal dengan panjang daun 3-6 cm dan lebar daun 1-3,5 cm. Tanaman pacar cina memiliki bunga berwarna kuning kehijauan dan bentuk biji yang bulat dan kecil (Steenis, 1992). Tanaman pacar cina merupakan jenis tanaman yang banyak dibudidayakan sebagai tanaman hias. Biasanya daun dari tanaman pacar cina ini digunakan untuk obat tradisisonal seperti obat batuk, sakit perut dan infeksi. Manfaat lain dari tanaman pacar cina adalah bagian bunga yang dapat dimanfaatkan sebagai bahan campuran pewangi teh dan pengharum pakaian ( Heyne, 1987).

Syarat Tumbuh dan Penyebarannya


Tanaman pacar cina dapat tumbuh di dataran rendah hingga dataran tinggi dengan ketinggian 10-1300 m dpl. Daerah penyebaran tanaman pacar cina yaitu India, Asia Tenggara, Srilanka, Myanmar, Papua Nugini, Taiwan, kepulauan di Samudera Pasifik, dan Australia bagian Utara. Di Indonesia tanaman ini tersebar di beberapa daerah antara lain pulau Sumatera, Kalimantan, Jawa, Sulawesi, Bali dan Flores (Syahputra, 2001).

Manfaat Tanaman Pacar Cina


Manfaat tanaman pacar cina tidak hanya digunakan untuk obat tradisional dan campuran pewangi tetapi juga digunakan sebagai pestisida nabati. Menurut Syahputra (2001) tanaman pacar cina dapat bersifat penghambat makan bagi serangga sehingga dapat dimanfaatkan sebagai insektisida botani. Sumber lain (Sudarmo, 2005) menyatakan bahwa daun pacar cina mengandung minyak atsiri, alkaloid, saponin, flavonoid, dan tannin. Harnas ( 2009) mengungkapkan bahwa kandungan yang terdapat pada daun pacar cina dapat bersifat sebagai antijamur sehingga dapat menekan pertumbuhan jamur.

No comments:

Post a comment