Saturday, 19 November 2016

Klasifikasi Dan Morfologi Capung

Klasifikasi Dan Morfologi Capung 

Capung merupakan salah satu predator nyamuk, mulai dari tahap nimfa maupun serangga dewasa. Nimfa capung memakan larva nyamuk, demikian juga dengan capung dewasa memakan nyamuk dewasa. Capung memiliki kemiripan habitat berkembang biak dengan Aedes aegypti. Capung mencari mangsa pada siang hari bersamaan dengan waktu keluarnya Aedes aegypti. Kesamaan habitat tersebut akan menyebabkan predasme capung-nyamuk berjalan efektif (Suharyanto,1998). 

Klasifikasi Dan Morfologi Capung

Klasifikasi Capung
Klasifikasi Capung
Kindom    Animalia 
Filum        Arthropoda
Subfilum Mandibulata 
Kelas      Insecta/Heksapoda 
Subkelas  Pterygota 
Infrakelas            Palaeoptera 
Ordo         Odonata 
Subordo  Anisozygoptera, Anisoptera, Zygop

Morfologi Capung

Capung termasuk dalam kelompok insekta atau serangga yang memiliki ciri-ciri terdiri atas tiga bagian yaitu: kepala (caput), dada (toraks), dan perut (abdomen). Kepala capung relatif besar dibanding tubuhnya, bentuknya membulat/memanjang ke samping dengan bagian belakang berlekuk ke dalam. Bagian yang sangat menyolok pada kepala adalah sepasang mata majemuk yang besar yang terdiri dari banyak mata kecil yang disebut ommatidium. Di antara kedua mata majemuk tersebut terdapat sepasang antena pendek, halus seperti benang (Aswari, 2003).

Mulut capung berkembang sesuai dengan fungsinya sebagai pemangsa, bagian depan terdapat labrum (bibir depan), di belakang labrum terdapat sepasang mandibula (rahang) yang kuat untuk merobek badan mangsanya. Di belakang mandibula terdapat sepasang maksila yang berguna untuk membantu pekerjaan mandibula, dan bagian mulut yang paling belakang adalah labium yang menjadi bibir belakang (Borror dan Dwight, 1995 dalam Aswari, 2003).

Bagian dada (toraks) terdiri dari tiga ruas adalah protoraks, mesotoraks, dan metatoraks, masing-masing mendukung satu pasang kaki. Menurut fungsinya kaki capung termasuk dalam tipe kaki raptorial yaitu kaki yang dipergunakan untuk berdiri dan menangkap mangsanya. Abdomen terdiri dari beberapa ruas, ramping dan memanjang seperti ekor atau agak melebar. Ujungnya dilengkapi tambahan seperti umbai yang dapat digerakkan dengan variasi bentuk tergantung jenisnya (Watson et all., 1991)

Sayap capung bentuknya khas yaitu lonjong/memanjang dan tembus pandang, kadang-kadang berwarna menarik seperti coklat kekuningan, hijau, biru, atau merah. Lembaran sayap ditopang oleh venasi (Aswari, 2003). Para ahli mengidentifikasi dan membedakan capung dengan melihat susunan venasi pada sayap (Susanti, 1998).

No comments:

Post a comment