Wednesday, 12 October 2016

Hipertensi Menurut Para Ahli

A. Pengertian Hipertensi

Hipertensi adalah peningkatan tekanan darah dari arteri yang bersifat sistemik alias berlangsung terus-menerus untuk jangka waktu lama. Hipertensi tidak terjadi tiba-tiba, melainkan melalui proses yang cukup lama. Tekanan darah tinggi yang tidak terkontrol untuk periode tertentu akan menyebabkan tekanan darah tinggi permanen yang disebut hipertensi (Lingga, 2012).

Untuk menentukan terjadi atau tidaknya hipertensi diperlukan setidaknya tiga kali pengukuran tekanan darah pada waktu yang berbeda. Jika dalam tiga kali pengukuran selama interval 2-8 pekan angka tekanan darah tetap tinggi, maka patut dicurigai sebagai hipertensi. Pengecekan retina mata dapat menjadi cara sederhana untuk membantu menentukan hipertensi pada diri seseorang (Lingga, 2012).

Hipertensi biasa dicatat sebagai tekanan sistolik dan diastolik. Tekanan sistolik merupakan tekanan darah maksimum dalam arteri yang disebabkan sistoleventricular. Hasil pembacaan tekanan sistolik menunjukan tekanan atas yang nilainya lebih besar. Sedangkan tekanan diastolik merupakan tekanan minimum dalam arteri yang disebabkan oleh diastoleventricular (Widyanto, S. dan Triwibowo, C., 2013).

Hipertensi adalah suatu kondisi saat nilai tekanan sistolik lebih tinggi dari 140 mmHg atau nilai tekanan diastolik lebih tinggi dari 90 mmHg. Menurut InaSH (Perhimpunan Hiepertensi Indonesia), Untuk menegakkan diagnosis hipertensi perlu dilakukan pengukuran tekanan darah minimal 2 kali dengan jarak 1 minggu bila tekanan darah kurang dari 160/100 mmHg (Garnadi, 2012).

B. Batasan Hipertensi

Batasan mengenai tekanan darah tersebut ditetapkan dan dikenal dengan ketetapan JNC VII (The Seventh Report of The Joint National Committee on Prevention, Detection, Evaluation and Treatment of Hight Blood Pressure). Ketetapan ini juga telah disepakati WHO, organisasi hipertensi internasional. maupun organisasi hipertensi regional, termasuk yang ada di Indonesia (Susilo dan Wulandari, 2010).

Dari batasan tersebut terlihat bahwa mereka yang mempunyai tekanan darah normal yaitu bila tekanan darahnya lebih rendah dari 120/80 mmHg. Di atas dari batasan tersebut sudah termasuk dalam kategori pre-hipertensi dan atau hipertensi (Susilo dan Wulandari, 2010).

C. Klasifikasi Hipertensi

Pengukuran tekanan darah dapat dilakukan dengan menggunakan sfigmomanometer air raksa atau dengan tensimeter digital. Hasil dari pengukuran tersebut adalah tekanan darah sistolik maupun diastolik yang dapat digunakan untuk menentukan hipertensi atau tidak. Terdapat klasifikasi hipertensi pada hasil pengukuran tersebut. Berikut klasifikasi hipertensi menurut JNC VII 2003 adalah:

KlasifikasiSistolik (mmHg)Diastolik (mmHg)
Normal<120<80
Prehipertensi120-13980-90
Hipertensi tingkat I140-15990-99
Hipertensi tingkat II>160>100
Sumber: JNC VII 2003 (Garnadi, 2012)

JNC VII (The Seventh Report of The Joint National Committee on Prevention, Detection, Evaluation and Treatment of Hight Blood Pressure) adalah suatu komite hipertensi
di Amerika Serikat (USA). Komite ini menerbitkan klasifikasi derajat hipertensi, serta menangani masalah pencegahan, deteksi, evaluasi, dan penanganan hipertensi di negri tersebut (Garnadi, 2012).

D. Gejala Hipertensi

Walaupun penyakit ini dianggap tidak memiliki gejawa awal, sebenarnya ada beberapa gejala yang tidak terlalu tampak sehingga sering tidak dihiraukan oleh penderita. Gejala-gejala yang dirasakan penderita hipertensi antara lain pusing, mudah marah, telinga berdengung, sukar tidur, sesak nafas, rasa berat di tengkuk, mudah lelah, mata kunang-kunang, mimisan, muka pucat, suhu tubuh rendah. Gejala-gejala yang sifatnya khusus tersebut akan terasa pada kondisi atau aktivitas tertentu berhubungan dengan perubahan dan proses-proses metabolisme tubuh yang sedikit terganggu.

a. Kondisi istirahat

Gejala hipertensi pada kondisi istirahat berupa kelemahan dan letih, nafas pendek, gaya hidup monoton, frekuensi jantung meningkat.

b. Berkaitan dengan sirkulasi darah

Gejala hipertensi berkaitan dengan sirkulasi darah berupa kenaikan tensi darah, nadi denyutan jelas, kulit pucat, suhu dingin akibat pengisian pembuluh kapiler mungkin melambat.

c. Kondisi emosional
Berkaitan dengan masalah emosioanl, seseorang pasti mengalami riwayat perubahan kepribadian. Hal tersebut dapat dipicu oleh faktor-faktor multiple stress atau tekanan yang bertumpuk seperti hubungan dengan orang lain, keuangan, pekerjaan, dan sebagainya. Gejala hipertensi berkaitan dengan kondisi emosional berupa fluktuasi turun naik, suasana hati yang tidak setabil, rasa gelisah, penyempitan perhatian, tangisan meledak, otot muka tegang, pernafasan menghela, peningkatan pola bicara.

d. Kondisi makanan dan pencernaan

Gejala-gejala hipertensi berkaitan dengan kondisi makanan dan pencernaan berupa makanan yang disukai mencakup makanan tinggi natrium, lemak serta kolestrol, sering mual dan muntah, perubahan berat badan secara drastis (meningkat/menurun), riwayat pengguna obat diuretik, adanya edema, glikosuria.

e. Berhubungan dengan respon saraf

Gejala hipertensi berhubungan dengan respons saraf, berupa keluhan pusing, berdenyut-denyut, sakit kepala terjadi saat bangun dan menghilang secara spontan setelah beberapa jam, gangguan penglihatan, misalnya penglihatan kabur, perubahan keterjagaan, gangguan orientasi, pola isi bicara berubah, proses pikir terganggu, penurunan kekuatan genggaman tangan, sering batuk, gangguan koordinasi/cara berjalan, perubahan penurunan postural (Sutanto, 2010).

E. Faktor Risiko

Faktor risiko hipertensi dapat dibedakan menjadi 2 kelompok, yaitu faktor risiko yang dapat dikontrol dan faktor risiko yang tidak dapat dikontrol.

a. Faktor risiko yang tidak dapat dikontrol:

1. Umur

Pada umumnya tekanan darah akan naik dengan bertambahnya umur terutama setelah umur 40 tahun. Hal ini disebabkan oleh kaku dan menebalnya arteri karena arteriossclerosis sehingga tidak dapat mengembang pada saat jantung memompa darah melalui arteri tersebut.

2. Jenis kelamin

Pria cendrung mengalami tekanan darah yang tinggi dibandingkan dengan wanita. Rasio terjadinya hipertensi antara pria dan wanita sekitar 2,9 untuk kenaikan tekanan darah sistolik dan 3,6 untuk kenaikan tekanan darah diastolik. Laki-laki cendrung memiliki gaya hidup yang dapat meningkatkan tekanan darah dibandingkan wanita. Tekanan darah pria mulai meningkat ketika usianya berada pada rentang 35-50 tahun. Kecendrungan seorang wanita terkena hipertensi terjadi pada saat menopause karena faktor hormonal.

3. Keturunan

Sekitar 70-80% orang dengan hipertensi-hipertensi primer ternyata memiliki riwayat hipertensi dalam keluarganya. Apabila riwayat hipertensi didapatkan pada kedua orang tua, maka risiko terjadinya hipertensi primer 2 kali lipat dibanding dengan orang lain yang tidak mempunyai riwayat hipertensi pada orang tuanya. Faktor genetik yang diduga menyebabkan penurunan risiko terjadinya hipertensi terkait pada kromosom 12p dengan fenotip postur tubuh pendek disertai brachydactyly dan efek neurovaskuler.

b. Faktor-faktor yang dapat dikontrol:

1. Obesitas

Faktro risiko penyebab hipertensi yang diketahui dengan baik adalah obesitas. Secara fisiologis, obesitas didefinisikan sebagai suatu keadaan akumulasi lemak berlebih dan jaringan adiposa. Kondisi obesitas berhubungan dengan peningkatan volume intravaskular dan curah jantung. Daya pompa jantung dan sirkulasi volume darah penderita hipertensi dengan obesitas lebih tinggi dibandingkan dengan penderita hipertensi dengan berata badan normal.

2. Merokok

Menurut Winnifor (1990), merokok dapat meningkatkan tekanan darah dan denyut jantung melalui mekanisme sebagai berikut:
  • Merangsang saraf simpatis untuk melepaskan norepineprin melalui saraf arenegri, dan meningkatkan catecolamine yang dikeluarkan melalui medulla adrenal.
  • Merangsang kemoreseptor di arteri karotis dan aorta bodies dalam meningkatkan denyut jantung dan tekanan darah.
  • Secara langsung memlalui otot jangtung mempunyai efek inotropik (+) dan efek chonotropik.
3. Alkohol

Pengguna alkohol secara berlebihan juga dapat meningkatkan tekanan darah. Mungkin dengan cara meningkatkan katekolamin plasma (Widyanto dan Triwibowo, 2013).

F. Dampak Jangka Panjang dari Hipertensi

a. Jantung

Jantung adalah otot yang membutuhkan suplai darahnya sendiri, yang dibawa oleh arteri koronaria. Jika arteri ini menyempit, darah tidak dapat mencapai otot jantung secara efisien. Jadi ketika jantung harus bekerja lebih cepat daripada biasanya, misalnya ketika sedang berjalan mendaki gunung, otot jantung tidak bisa mendapatkan suplai darah dan oksigen yang dibutuhkan. Ini menyebabkan rasa sakit didada, disebut miokardial iskemia atau angina.

b. Arteri Trombosis

Jika arteri koronaria menyempita dan kemudian darah menggumpal, bagian otot jantung yang tergantung pada arteri koronaria kemudian mati. Ini disebut arteri thrombosis, suatu infraksi miokardial, atau serangan jantung.

c. Gagal Jantung

Selama bertahun-tahun, ketika arteri menyempit dan menjadi kurang lentur sebagai akibat hipertensi, jantung semakin sulit memompakan darah secara efisien keseluruh tubuh. Beban kerja yang meningkat ini akhirnya merusak jantung dan menghambat kerjanya. Adanya cairan dalam paru-paru meyebabkan nafas jadi pendek. Ini disebut kegagalan kardiak kongesif, atau kegagalan jantung.

d. Stroke

Penyempitan arteri yang membawa darah dan oksigen keotak dapat menyebabkan ketidak berfungsian sementara pada otak yang dilayani oleh arteri tersebut. Ini disebut serangan ischemik transien (TIA). Penyumbatan secara permanen pada arteri karena penggumpalan darah menyebabkan kematian pada bagian otak yang bergantung pada bagian arteri itu, yang kemudian menimbulkan stroke.

e. Rusaknya Pembuluh Darah di Kaki

Pembuluh darah yang lebih kecil di kaki dapat menjadi rusak, sehingga darah yang menuju kaki menjadi kurang dan rasa sakit pada otot betis ketika berjalan.

f. Ginjal

Ketika pembuluh darah yang menyuplai ginjal terkena dampaknya dapat mengakibatkan kerusakan ginjal secara bertahap. Ini sebabnya mengapa tes darah untuk memeriksa fungsi ginjal adalah bagian yang penting dari pemeriksaan rutin pada siapapun yang menderita hipertensi.

g. Kerusakan Retina

Pembuluh darah kecil di mata dapat juga terkena dampaknya, meskipun tidak teramati sampai kerusakannya meluas. Jarang terjadi hipertensi yang berat menimbulkan kerusakan retina dengan pendarahan. Kondisi ini disebut hipertensi yang ganas, dengan pengobatan yang baik masih ada harapan (Beavers, 2008).

Daftar Pustaka
  • Beavers, D. 2008. Bimbingan Dokter pada Tekanan Darah. Jakarta: Dian Rakyat.
  • Garnadi, Y. 2012. Hidup Nyaman Dengan Hipertensi. Edisi Pertama. Jakarta: Agro Media Pustaka.
  • Lingga, L. (2012). Bebas Hipertensi Tanpa Obat. Jakarta. Agro Media Pustaka.
  • Widyanto, S. dan Triwibowo, C. (2013). Trend Disease Trend Penyakit Saat ini Jakarta: Trans Info Media.
  • Susilo, Y. dan Wulandari, A. 2010. Cara Jitu Mengatasi Hipertensi. Yogyakarta: Andi Yogyakarta.
  • Sutanto. 2010. Cekal (cegah dan tangkal) penyakit modern: (hipertensi, stroke, jantung, kolesterol, dan diabetes). Yogyakarta: Andi Yogyakarta.



No comments:

Post a comment